Berawal dari keresahan menjadi budak code, dengan sejuta keinginan, mau A,B,C dan lain-lain, alhasil tidak kemana-mana.

Sampailah gua di titik dimana gua mau buat plugin supaya bisa dijual secara bebas, dan jadiin pasif income, dan ternyata jalannya sangat sulit.

Sampai dimana gua diminta buat bikin website yang tugasnya cuma mengarahkan trafic jadi closing lewat whatsapp.

Akhirnya gua putuskan buat web app dengan visi dari plugin gua yang kemaren.

Sekarang web appnya sudah jadi sekitar 90% dan masih belum bisa gua rilis karena panduan, dan hal” lain masih mengganjal.

Sangat-sangat egois karena proyek ini cuma gua sendiri yang kerjain 😄🚴🏁

Tidak terasa sudah hampir 4 bulan gua mengerjakan proyek ini sekarang gua berada di titik pemasaran produk, mulai iklan di media sosial dan lumayan responnya, tapi tetap belum bisa membuat user tertarik menggunakan.

Mungkin karena target yang gua tuju juga awam dan nggak guna buat mereka. tapi gua akan coba lebih baik lagi di selanjutnya.

Masih banyak yang perlu gua perbaiki seperti panduan, dan lain-lain, dan gua memutuskan untuk membagi proyek egois ini ke beberapa orang, agar proyek egois ini bisa bener-bener bermanfaat bagi orang banyak.

Gua sampai berada di titik dimana gua kehabisan dana, karena harus menghidupin usaha ini, memang berat merintis usaha sendirian, kalo nggak kuat-kuat lu bakal depresi, tapi untungnya gua sudah belajar apa itu depresi 2 tahun yang lalu. sebelum gua putusin untuk bener-bener terjun kesini,

Gua sudah tau dan terima sgala konsekuensinya, sama motor kehabisan bensin dan gua dorong pun, gua sudah ikhlas jika nantinya ini tidak menjadi apa-apa.

Toh semuanya memang sementara.

Dititik ini gua mencoba mencari dan menenmukan partner-partner yang bisa gua ajak kerjasama, skill memang gua cari, tapi atitude dan mental yang bagus adalah prioritas utama, gua nggak bisa kerja bareng sama mereka yang punya mental / kobaran api yang berebet. meskipun kecil kobaran apinya harus stabil.

Karena gua tau lingkungannya sangat tidak stabil sebagai perintis usaha seperti ini. banyak sekali tantangan yang akan dihadapi kedepannya, kalo berebet ( mati hidup mati hidup ) bisa bisa usahanya berebet juga dan akhirnya mati beneran.

Salah satu visi jika memang ada pendanaan adalah gua mau sewa ruko deket kampus, dan lantai pertama gua buat cafe dan lantai dua gua buat chill & creative room dengan banyak tanaman disana. dan lantai 3 adalah work room, kalo ada basementnya mungkin bisa dipake buat santai sebelum pulang kerja.

haha mimpi lagi aja, ya tapi kenapa nggak lumayan kan 2 lantai buat nambah penghasilan.

Tapi untuk sampai dititik sana sih target gua di bulan februari 2020, jadi masih jauh, siapin aja tengokin dulu.

Alhamdulillah ketika iklan ada orang yang nawarin untuk kerjasama, katanya sih dari kumpulan pengusaha UKM gitu, nah kebetulan memang target pasar tengokin ada disitu, karena niatnya mau membantu, kenapa nggak ye kan. ada peluang kenapa nggak di manfaatin.

Sekian — 3/5/2019

Oke lanjut lagi, gua bakal sedikit cerita lagi nih, sudah beberapa kawan gua kontak untuk minta bantuan ngembangin aplikasi egois yang realistis ini, makin kesini visinya makin lancip, tinggal solidin timnya aja.

Udah ada 2 developer yang mau gabung, dan punya basic php, semoga nggak php beneran ya, haha…

Sekarang gua ngerasa berada di posisi CEO ( Chief Everything Officer ) semuanya di pegang sendiri, bikin surat sendiri, bikin kontrak sendiri, ngitung bisnis sendiri, ngembangin software sendiri, tapi hasilnya ? cuma 18 orang yang daftar, dan belum ada yang jadi pengguna aktif.

Kayannya sih emang kurang di marketingnya, lagian dokumentasi programnya pun belum jelas. gua udah buat kebutuhan orang di tengokin. minimal itu ada CEO, Developer, Marketing, sama Desainer ini adalah orang-orang yang bakalan punya saham sendiri di Tengokin. dan satu lagi Seeder.

Jika kita sudah punya Customer Base yang kuat, tinggal langkah selanjutnya adalah upgrade ke teknologi yang paling baru dan desain yang paling keren.

Tapi masalahnya waktu dan otak gua terbatas, untuk itu gua perlu mencari orang lain untuk membantu. untuk saat ini gua mau fokus di bagian. Demo gimana tengokin ini bisa jalan kedepannya yaitu buat Addos Stok Produk.

Owh iya dan datang juga hari bayar-bayar, duit semakin menipis. bentar lagi lebaran. huft

Sekian 13/5/2019

Sudah sekitar 13 hari setelah gua terakhir kali nulis jurnal perjalanan proyek egois ini, sekarang gua mau sedikit cerita, bahwa gua sudah mencoba membangun hubungan dengan pihak luar seperti yootuku, diawal perjalanan ini masih sangat sulit.

Nah gua coba untuk migrasi ke domain id supaya lebih mudah dicari diinonesia karena ini target marketnya indonesia, tengokin.id adalah nama yang dipilih meskipun kurang keren, tapi gua mengamini dari segi filosofinya yaitu melihat dengan tindakan.

Lalu ada tawaran untuk buka stand apa nggak, tapi gua rasa gua harus gedein akarnya, takutnya gua pamerin trus websitenya error dan bukanya orang berlangganan malah kabur, kan sayang juga ya nggak sih.

setelah ketemu partner di bulang puasa dan ngomong mulu dan kebetulan ketemunya pas 22 mei, gua rasa tengokin emang punya prospek yang bagus kedepannya, selain karena sifatnya yang general, tengokin juga sifatnya nggak bakal mati kecuali internet mati.

Tapi gua juga harus siapin tim yang solid, dan pembagian saham yang sepadan, agak sulit juga nemuin tim yang solid, yang siap bantu gua ketika ada banyak masalah, gua harus cari orang lagi.

Sekian 26/5/2019

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *